News

ICJR Sayangkan Tuntutan Hukuman Mati Pemerkosa 13 Santriwati

ICJR Sayangkan Tuntutan Hukuman Mati Pemerkosa 13 Santriwati
Herry Wirawan saat dibawa petugas kejaksaan. (Foto: Ist)

Jakarta - Institute for Criminal Justice Reform (ICJR) menyayangkan tuntutan hukuman mati bagi Herry Wirawan, pelaku pemerkosa 13 santriwati di Bandung, Jawa Barat. Tuntutannya dinilai bermasalah, baik dalam tataran normatif maupun filosofis.

Peneliti ICJR Maidina Rahmawati dalam keterangan persnya, Jumat, 14 Januari 2022, menyebut, pihaknya mengutuk tindakan pelaku dan mengamini kemarahan publik.

Namun jangan sampai pilihan pidana malah menghambat proses hukum dan fokus pada pemulihan korban ke depan dan untuk kasus-kasus yang mungkin akan terjadi lagi

Dia mengatakan, Herry Wirawan dituntut dengan pidana mati dan denda serta pidana tambahan berupa kebiri kimia. Dia juga dituntut atas restitusi untuk korban sebesar Rp 331 juta.

"ICJR mengutuk perbuatan pelaku dan mengamini marahnya kita semua dengan kasus ini. Namun yang perlu terus ditekankan adalah kita semua untuk melihat apa yang menjadi akar permasalahan perkosaan dan kekerasan seksual. Pendekatan semata-mata pada penghukuman seberat-beratnya justru hanya akan mengecohkan perhatian kita dari permasalahan sistemik dan mendasar mengapa terjadi kekerasan seksual," terang Maidina.

ICJR kata Maidina, menyayangkan tuntutan pidana mati tersebut disertai hukuman lain. Baik dalam tataran normatif maupun filosofis, tuntutan pidana mati ini bermasalah.

Pertama terangnya, penuntutan pidana mati bersama jenis pidana lain merupakan pelanggaran terhadap prinsip di dalam KUHP.

Dalam Pasal 67 KUHP telah dinyatakan bahwa apabila seseorang dijatuhi pidana mati, dirinya tidak dapat dijatuhi pidana tambahan lain kecuali pencabutan hak tertentu dan pengumuman putusan hakim.

Filosofi dari adanya pengaturan ini adalah bahwa pidana mati merupakan pidana yang paling berat, dapat berupa perampasan nyawa oleh negara.

"Dengan menjatuhkan pidana mati, negara kehilangan haknya untuk dapat menjatuhkan jenis pidana lain, karena terpidana telah dirampas seluruh kepemilikannya melalui perampasan nyawa," kata dia.

Dengan hal ini imbuh Maidina, maka seharusnya penuntut umum berhati-hati menggunakan pidana mati. Jangan sampai pidana mati justru hanya akan melemahkan peran negara di aspek lain, misalnya untuk merampas harta benda pelaku untuk pemulihan korban, atau memupuk pertanggungjawaban pelaku agar selaras dengan pemulihan korban.

Baca juga: Anggota DPR Usul Terapkan Hukuman Mati Bagi Teroris

"Jika pidana pokoknya adalah pidana mati, lantas bagaimana penerapan kebiri tersebut? ini hal miris dari tindakan aparat penegak hukum," katanya.

Namun, apabila kemudian penuntut umum berdalih bahwa ketentuan Pasal 67 KUHP belum berlaku selama hakim belum memutuskan, menjadi pertanyaan kemudian, apakah memang penuntut umum ragu-ragu di dalam menjatuhkan tuntutan hingga harus memberikan berbagai macam opsi pidana untuk dapat ‘dipilih’ oleh hakim.

Kedua sambungnya, adanya pidana tambahan kebiri kimia menandakan adanya masalah pemahaman hukum bahkan dari aparat penegak hukum sendiri. Pidana kebiri kimia tidak dimungkinkan untuk dijatuhkan dalam kasus ini, karena pidana ini hanya dapat dijatuhkan setelah pidana pokok selesai dijalankan.

"Jika pidana pokoknya adalah pidana mati, lantas bagaimana penerapan kebiri tersebut? ini hal miris dari tindakan aparat penegak hukum," katanya.

Ketiga, terdapat suatu kesalahan penuntut umum menyusun tuntutannya dengan banyaknya tuntutan yang dimuat. Seperti Pasal 67 KUHP, pidana mati tidak bisa dibarengi pidana lain.

Namun, apabila kemudian penuntut umum berdalih bahwa ketentuan Pasal 67 KUHP belum berlaku selama hakim belum memutuskan, menjadi pertanyaan kemudian, apakah memang penuntut umum ragu-ragu di dalam menjatuhkan tuntutan hingga harus memberikan berbagai macam opsi pidana untuk dapat ‘dipilih’ oleh hakim.

Keempat kata Maidina, hukuman mati akan mempersulit proses hukum ke depan dan pemberian fokus pada korban. Secara teori dan praktik, hal ini terjadi, popularitas yang dikejar dengan penjatuhan pidana mati mengakibatkan proses pidana terancam.

Kemudian, pidana mati tidak pernah dibuktikan secara konklusif dapat memberikan efek jera kepada pelaku dan mengurangi angka terjadinya kekerasan seksual. 

Pidana mati untuk kekerasan seksual sudah pernah diterapkan di negara-negara Asia Selatan, misalnya India, Bangladesh dan Pakistan, tapi masalah kekerasan seksual pun tidak terselesaikan dengan menjatuhkan pidana mati tersebut.

Kata dia, menurut artikel Bansari Kamdar mengenai “Ineffectiveness of Death Penalty for Rape in South Asia pada Januari 2021,” pidana mati justru menciptakan ketakutan baru bagi korban karena korban.

"Penuntutan dan penjatuhan pidana mati bagi pelaku kekerasan seksual hanya menciptakan ilusi atas keadilan bagi korban dan ungkapan amarah sesaat, dengan tanpa menaruh beban kepada negara untuk dapat memberikan perlindungan nyata bagi korban kekerasan seksual," tandasnya. []

Berita Terbaru

Berita Lainnya

News
Andi Nasution - 17 January 2022 | 20:04 WIB
Pemko Medan saat ini memiliki 20 ribuan dosis vaksin lanjutan (booster) yang akan diprioritaskan kepada lansia yang sudah dua kali disuntik vaksin.
News
Morteza Syariati Albanna - 17 January 2022 | 18:50 WIB
Kapolrestabes Medan Kombes Polisi Riko Sunarko beserta pejabat Polrestabes Medan lainnya terancam mendapat sanksi tegas jika terima suap narkoba.
News
Yohanes Charles - 17 January 2022 | 18:38 WIB
Jokowi menyempatkan diri untuk berbincang-bincang bersama para pedagang pasar yang mendapatkan bantuan.
News
Rio Anthony - 17 January 2022 | 18:34 WIB
Dua perampok rumah warga berinisial ZN dan IJF di Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB) ditangkap polisi.
News
Yohanes Charles - 17 January 2022 | 18:25 WIB
Terkait dengan pemberangkatan jamaah haji dari Kabupaten Cirebon, Imron mengaku masih menunggu keputusan dari pusat.
News
Morteza Syariati Albanna - 17 January 2022 | 18:24 WIB
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan berkemungkinan menerapkan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU) ke Wali Kota Bekasi Pepen.
News
Morteza Syariati Albanna - 17 January 2022 | 18:17 WIB
Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 RI Jusuf Kalla mengatakan 11 konflik besar yang terjadi di Indonesia dan menelan ribuan nyawa karena ketidakadilan.
News
Morteza Syariati Albanna - 17 January 2022 | 17:56 WIB
Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka menanggapi pelaporan yang dilakukan Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun terhadapnya ke KPK.
News
Morteza Syariati Albanna - 17 January 2022 | 17:43 WIB
Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 memutuskan untuk meniadakan daftar 14 negara yang dilarang masuk ke Indonesia ditengah Omicron merajalela
News
Fernandho Pasaribu - 17 January 2022 | 17:41 WIB
BNN RI berhasil mengungkap kasus kejahatan narkotika dengan barang bukti sabu jaringan Kalimantan Timur, Kalimantan Barat, dan Riau.
Loading ...