News

Ini Alasan Prabowo Tak Sesali Jadi Pembantu Jokowi

Ini Alasan Prabowo Tak Sesali Jadi Pembantu Jokowi
Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan pertemuan dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Istana Merdeka, Jakarta. (foto: ist).

Jakarta - Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto tak menyesali keputusannya masuk menjadi pembantu Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Kabinet Indonesia Maju.

Prabowo menyadari betapa Indonesia adalah negara kaya. Di sisi bersamaan, yang dibutuhkan adalah tata pengelolaan sumber daya alam (SDA) yang tepat.

"We are on the right track, kita menuju apa yang harus kita sampai. Dan saudara-saudara, benar kita negara kaya, tapi bagaimana kita manage, bagaimana kita kelola kekayaan itu. Alhamdulillah kita lihat inilah bukti bahwa keputusan saya untuk bergabung sama Presiden Joko Widodo ternyata keputusan saya tidak salah," kata Prabowo saat acara Silaturahmi Nasional PPAD 2022, Sentul, Bogor, Jumat, 5 Agustus 2022.

Prabowo pun seketika teringat tatkala ia memutuskan masuk ke Kabinet Indonesia Maju, banyak pihak yang mengejeknya. Ketua Umum Partai Gerindra itu pun menilai pembangunan yang dilakukan pemerintah Jokowi sejauh ini sudah berada di koridor yang tepat. 

Dia juga mengakui saat ini pemerintah masih banyak kekurangannya. Namun, ia yakin pemerintah telah berupaya terbaik.

"Dulu banyak yang mengejek saya, tapi tidak, ini buktinya. Ini buktinya, pemerintah ini banyak kekurangan kita akui, tapi ini hasil yang kita capai bersama. Dan saya yakin Pak Luhut, saya yakin bahkan Presiden Jokowi, kita tidak boleh puas dengan keberhasilan ini," kata Prabowo.

"Tapi kita jangan kita selalu menohok kawan sendiri. Kita kadang-kadang lihat apa itu, tim sepakbola dia sudah berjuang di depan setengah mati, dia bikin kesalahan sedikit, semuanya menghujat," ujarnya lagi.

Prabowo menekankan, pada intinya ia meyakini strategi pembangunan yang dilakukan oleh pendahulu-pendahulu bangsa sudah benar. Di sisi bersamaan, strategi pembangunan yang dilakukan sekarang oleh pemerintah Jokowi akan mempercepat pembangunan bangsa.

Prabowo juga sempat mengomentari kabinet Jokowi. Dia berandai-andai jika pada 2019 terpilih jadi presiden, maka kabinet yang dibentuknya akan sama dengan yang dibentuk Jokowi saat ini.

"Jadi waktu saya masuk kabinet, Pak Luhut saksi saya, dan beberapa menteri, waktu saya masuk kabinet, saya lihat, saya lihat ruangan itu hari-hari pertama saya masuk kabinet saya cerita, `Bang, seandainya saya kemarin jadi presiden, mukanya hampir sama kabinet saya ini`," kata Prabowo. 

Lebih lanjut, Prabowo memastikan tidak akan memilih-milih dalam mencari jajarannya. Dia memastikan tak akan melihat latar belakang orang jika memilih jajarannya.

"Jadi memang kalau sudah kepentingan nasional, kita harus cari putra putri terbaik seluruh bangsa Indonesia. Jangan kita lihat latar belakang, jangan kita lihat suku agama, RAS, apa. Jangan kita lihat anaknya siapa, jangan kita lihat dulu pernah apa. Dulu, dulu, kita dulu banyak perbedaan, dulu kita banyak perbedaan, tapi satu untuk merah putih kita harus jadi satu," ujar Prabowo Subianto. []

Berita Terbaru

Berita Lainnya

Loading ...