News

Komnas HAM Belum Periksa Saksi Kunci Istri Ferdy Sambo

Komnas HAM Belum Periksa Saksi Kunci Istri Ferdy Sambo
Istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi. (foto: ist).

Jakarta - Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik mengatakan pihaknya terus mendalami kasus kematian Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat. Salah satu yang didalami ialah dugaan Brigadir J melakukan pecehan ke istri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi.

Menurut Damanik, peristiwa Brigadir J lecehkan Putri Candrawathi tidak disaksikan Bripka Ricky dan Bharada E, dua ajuan Ferdy Sambo. Satu-satunya orang yang dapat dimintai keterangan terkait kejadian itu hanya Putri.

"Dugaan pelecehan seksual yang ada siapa? Hanya ibu Putri yang bisa memberikan keterangan. Kan Ricky dan Bharada E tidak menyaksikan. Dia hanya mendengar teriakan dari ibu itu. Tidak tahu kenapa teriakan terjadi," kata Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik kepada wartawan, Selasa, 2 Agustus 2022.

"Berarti saksi hidup yang ada hanyalah Ibu Putri," ujar dia lagi.

Kendati begitu, sejauh ini Putri belum dapat memenuhi undangan pemanggilan Komnas HAM. Kondisinya dilaporkan belum pulih secara psikologis.

"Itu pun kita belum ketemu dia. Karena masalah psikologis. Dengan LPSK juga belum menyelesaikan prosedurnya. Maka bagaimana kita menyimpulkannya. Belum bisa. Apakah itu benar terjadi atau tidak," tuturnya.

Taufan memastikan, Putri Candrawathi menjadi saksi kunci untuk mengungkap dugaan pelecehan seksual berujung baku tembak antara Bharada E dengan Brigadir J.

"Padahal seluruh peristiwa ini titik krusialnya tumpunya ada di Bu Putri menjawab apakah tembak menembak, siapa yang melakukannya, pelecehan seksual ini benar ada atau tidak. Saya kira itu," ujar Damanik.

Sebelumnya, Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyebut penarikan kasus dugaan pelecehan terhadap Putri Candrawathi dari Polda Metro Jaya ke Bareskrim Polri demi menjaga efektivitas dan efisiensi penyidikan.

Dia juga memastikan penyidik dari Polda Metro dan Polres Jaksel masih tergabung dalam tim penyidikan.

"Ya, dijadikan satu agar efektif dan efisien dalam manajemen sidiknya, namun penyidik PMJ, Jaksel tetap masuk dalam tim sidik," kata Dedi Prasetyo kepada wartawan, Minggu, 31 Juli 2022. []

Berita Terbaru

Berita Lainnya

Loading ...