News

Kritik Erick Thohir, BEM Nusantara: Urusi Utang BUMN, Bukan Toilet

Kritik Erick Thohir, BEM Nusantara: Urusi Utang BUMN, Bukan Toilet
Koordinator Pusat BEM se-Nusantara, Eko Pratama. (Foto: Kureta/Istimewa)

Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir diminta untuk memberikan perhatian serius perihal sejumlah sengkarut di perusahaan-perusahaan milik BUMN oleh Koordinator Pusat BEM se-Nusantara, Eko Pratama.

Mengutip pemberitaan Opsi ID, Eko menyebutkan sejumlah sengkarut di BUMN di antaranya adalah PLN yang merugi, Garuda Indonesia yang terjerat hutang, hingga persoalan skema penyertaan modal negara, alih-alih mengurusi toilet SPBU.

"Pak Erick Thohir ini seorang menteri. Salah satu pembantu Presiden yang ditugasi untuk mengurusi BUMN," kata Eko Pratama dikutip Kureta, pada Kamis, 25 November 2021.

"Sementara persoalan di BUMN tidak sesederhana apa yang pak Erick Thohir tampakkan ke publik," ujar dia. 

Eko menuturkan, apa yang menjadi temuan Erick Thohir di toilet SPBU Pertamina merupakan hal sepele yang tidak seharusnya diurusi seorang menteri. Pasalnya, banyak persoalan besar di BUMN yang lebih membutuhkan perhatian serius.

"Contohnya PLN. PLN ini kan memonopoli listrik di republik ini, masa sih masih rugi. Ada enggak saingan PLN untuk urusan listrik? kan cuma PLN. Itu pun masih rugi," tutur Eko.

"Harusnya pak Erick Thohir mengurusi hal yang seperti itu. Yang substansial. Kalau yang seperti itu (toilet berbayar), bukannya bisa kepala SPBU yang selesaikan?" kata dia.

BEM NusantaraIlustrasi BEM se-Nusantara saat melakukan aksi demonstrasi. (Foto: Opsi/Istimewa)

Lebih lanjut, BP Presiden Mahasiswa Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (UWKS) menduga bahwa apa yang dilakukan Erick Thohir dengan aksi viralnya hanya merupakan upaya sang menteri memperbaiki citra.

Eko meminta, Erick Thohir mulai bekerja memperbaiki sengkarut di BUMN alih-alih mengurusi hal kecil yang bisa dilakukan oleh bawahannya.

"Jangan biarkan maling besar dibiarkan lepas, sementara maling-maling kecil dipublish untuk memperbaiki citra," kata Eko Pratama.

Diberitakan sebelumnya, dalam sebuah video viral Erick Thohir nampak geram begitu mengetahui fasilitas toilet di SPBU (Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum) Pertamina, masyarakat harus mengeluarkan kocek senilai Rp2.000-Rp4.000.

Erick baru mengetahui itu usai melihat poster yang terpampang di tembok toilet di salah satu SPBU di Kecamatan Malasan, Probolinggo, Jawa Timur.

Dalam poster itu tertera tarif pemakaian toilet sebesar Rp2.000 untuk buang air kecil dan Rp4.000 ribu untuk sekali buang air besar dan mandi. []

Berita Terbaru

Berita Lainnya

News
Fahzian Aldevan - 3 December 2021 | 21:46 WIB
Mantan Kepala Sekolah SMPN 1 Reo dijebloskan ke penjara karena korupsi dana BOS.
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 17:29 WIB
Chief Operating Officer (COO) Pahami Cipta Edukasi (Pahamify) Mohammad Ikhsan menyatakan era pendidikan yang dinamis saat pandemi.
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 16:04 WIB
Isu reshuffle Kabinet Indonesia Maju kembali memanas seiring mendekati Rabu Pon 8 Desember mendatang ini calon Jaksa Agung pengganti ST Burhanuddin
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 15:50 WIB
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menjelaskan perihal harta kekayaannya melejit Rp 4 miliar, saat jadi pimpinan KPK.
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 15:18 WIB
Presiden Joko Widodo atau Jokowi sentil Kapolda dan Kapolres sowan ke sesepuh ormas yang buat keributan. Berikut berita secepatnya.
Opini
Fahzian Aldevan - 3 December 2021 | 15:07 WIB
Memiliki tubuh yang ideal, sehat, dan kuat adalah dambaan setiap orang.
News
Fahzian Aldevan - 3 December 2021 | 12:47 WIB
Pemda Manggarai gandeng Kejari Cabang Reo sosialisasi penggunaan dana BOS
News
Fetra Tumanggor - 3 December 2021 | 12:35 WIB
Obat Sotrovimab disebut ampuh melawan virus corona, termasuk varian Omicron. Lalu apa itu sotrovimab?
Loading ...