Alur

Petani Milenial, Ainul Yaqin, Lulusan S2 yang Memilih Jadi Petani

Petani Milenial, Ainul Yaqin, Lulusan S2 yang Memilih Jadi Petani
Ainul Yaqin - petani milenial sukses Jabar (Foto: Kureta/istimewa)

Karawang - Ainul Yaqin 28 tahun mantap memilih menjadi petani. Selain memiliki latar belakang keluarga petani, ia juga punya pendidikan bidang pertanian.

Ia merupakan sarjana pertanian lulusan kampus Universitas Muhamadiyah Yogyakarta. Ainul melanjutkan kuliah S2 di Universitas Gajah Mada, jurusan Master Bisnis.

Meski mengantongi gelar S2, Ainul mantap terjun sebagai petani, bukan memilih bekerja sebagai pegawai kantoran. Pilihannya berbuah manis. Ainul berhasil menjadi petani milenial yang sukses.

Bertahun-tahun menempuh pendidikan di Yogyakarta, Ainul kemudian pulang kampung ke Banyusari, Kabupaten Karawang. Saat pulang, ia mendapati lahan sawah tidak digarap maksimal, bahkan banyak terbengkalai. Padahal lahan subur dengan pengairan yang sangat bagus.

Dengan hasil panen berlimpah, Ainul mulai memikirkan konsep penyimpanan atau pergudangan modern. Penggilingan padi kini ia ubah menggunakan peralatan terbaru.

Demikian juga dengan penggilingan padi , usaha lain milik ayahnya. Lebih mirip seperti gudang penyimpanan tak terurus. Ia pun mulai turun ke sawah membantu keluarganya sekitar tahun 2017. Dua tahun kemudian, ia dipercaya untuk meneruskan usaha pertanian milik keluarga.

Lahan milik sendiri ia tanami padi. Luasnya sekitar 50 hektare lebih.

Dengan ilmu yang didapat semasa kuliah, ia menerapkan prinsip bertani secara modern.

Kini ia bersama petani lainnya, sekitar 60 pemilik lahan, bersama-sama menjalankan pertanian padi dengan menggunakan teknologi modern.

"Panen terakhir, kami bisa mendapatkan 320 ton padi," jelasnya kepada Tim Humas Jabar.

Dengan hasil panen berlimpah, Ainul mulai memikirkan konsep penyimpanan atau pergudangan modern. Penggilingan padi kini ia ubah menggunakan peralatan terbaru. Penggilingan bahkan sudah menjadi pabrik lumayan besar, yang membantu penggilingan padi hasil panen petani. Maret 2020, bersamaan dengan munculnya pandemi, Ainul justru membangun penggilingan modern dan merekrut 30 pekerja.

"Masih terus dibangun, saat ini masih pakai mesin bersumber tenaga BBM, inginnya diganti dengan tenaga listrik," ujarnya.

Gayung bersambut ia mendapatkan bantuan melalui skema KUR dari Bank bjb. Sedikit membantu rencananya dalam membangun bisnis pertaniannya.

"Saya dan petani muda lainnya mendapatkan pengajuan bantuan KUR dari bank bjb," tutupnya. []

Berita Terbaru

Berita Lainnya

News
Fahzian Aldevan - 3 December 2021 | 21:46 WIB
Mantan Kepala Sekolah SMPN 1 Reo dijebloskan ke penjara karena korupsi dana BOS.
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 17:29 WIB
Chief Operating Officer (COO) Pahami Cipta Edukasi (Pahamify) Mohammad Ikhsan menyatakan era pendidikan yang dinamis saat pandemi.
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 16:04 WIB
Isu reshuffle Kabinet Indonesia Maju kembali memanas seiring mendekati Rabu Pon 8 Desember mendatang ini calon Jaksa Agung pengganti ST Burhanuddin
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 15:50 WIB
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menjelaskan perihal harta kekayaannya melejit Rp 4 miliar, saat jadi pimpinan KPK.
News
Morteza Syariati Albanna - 3 December 2021 | 15:18 WIB
Presiden Joko Widodo atau Jokowi sentil Kapolda dan Kapolres sowan ke sesepuh ormas yang buat keributan. Berikut berita secepatnya.
Opini
Fahzian Aldevan - 3 December 2021 | 15:07 WIB
Memiliki tubuh yang ideal, sehat, dan kuat adalah dambaan setiap orang.
News
Fahzian Aldevan - 3 December 2021 | 12:47 WIB
Pemda Manggarai gandeng Kejari Cabang Reo sosialisasi penggunaan dana BOS
News
Fetra Tumanggor - 3 December 2021 | 12:35 WIB
Obat Sotrovimab disebut ampuh melawan virus corona, termasuk varian Omicron. Lalu apa itu sotrovimab?
Loading ...